Kualitas penghasilan

Kualitas laba mengacu pada proporsi pendapatan yang dapat diatribusikan ke aktivitas operasi inti bisnis. Jadi, jika bisnis melaporkan peningkatan keuntungan karena peningkatan penjualan atau pengurangan biaya, kualitas pendapatan dianggap tinggi. Sebaliknya, suatu organisasi dapat memiliki laba berkualitas rendah jika perubahan dalam penghasilannya berkaitan dengan masalah lain, seperti:

  • Penggunaan aturan akuntansi secara agresif

  • Penghapusan lapisan inventaris LIFO

  • Inflasi

  • Penjualan aset untuk keuntungan

  • Meningkatnya risiko bisnis

Secara umum, setiap penggunaan tipu daya akuntansi untuk sementara waktu meningkatkan pendapatan akan mengurangi kualitas pendapatan.

Karakteristik utama dari penghasilan berkualitas tinggi adalah bahwa penghasilan tersebut dapat diulangi dengan mudah selama serangkaian periode pelaporan, bukan penghasilan yang hanya dilaporkan sebagai hasil dari peristiwa satu kali. Selain itu, organisasi harus secara rutin memberikan laporan rinci mengenai sumber pendapatannya, dan setiap perubahan tren masa depan dari sumber tersebut. Karakteristik lainnya adalah bahwa entitas pelapor melakukan praktik akuntansi konservatif, sehingga semua biaya yang relevan diakui secara tepat pada periode yang benar, dan pendapatan tidak meningkat secara artifisial.

Investor ingin melihat pendapatan berkualitas tinggi, karena hasil ini cenderung diulang di periode mendatang dan memberikan lebih banyak arus kas bagi investor. Dengan demikian, entitas yang memiliki laba berkualitas tinggi juga cenderung memiliki harga saham yang tinggi.

Artikel Terkait